Qia dan Toilet Training

Tadi pagi Nia cerita dengan nada sebel
“Kalo ketemu Fura pasti ditanya: Qia dah bisa ngomong belum kalo mau pipis? Huuh..bete, ga ada pertanyaan lain apa!”

Hihihi… Ini yang momong kok sewot-sewotan. Bukan emaknya?😛

Ehm (menarik napas panjang), saya akui, menjelang usianya yang 2 tahun 1 bulan lagi, toilet training Qia masih parah. Kacau balau persisnya.

Qia kadang ngomong sebelum pipis, tapi lebih sering pipis duluan, baru ngasih tau kalo basah. But, still, menurut saya itu perkembangan karena dia ngasih alert dan tau kalo pipis. Cuma kalo keasyikan main, lbh sering bobol duluan, baru ngomong.

Saya yang terlambat mengajari dia. Waktu Qia umur 6 bulan, mama dah ngajarin untuk tatur si Qia.
“Anak mama sejak umur 6 bulan dah ditatur lho.. Umur setahun dah lepas popok semua”

Naaaahh.. Dasar saya pemalas, ga nurut. Nantilah kalo dah umur setahun baru diajarin ah.

Tau apa yang terjadi? Saya hamil lagi setelah usia Qia tepat setahun! Dang!

Boro-boro toilet training (TT), kerjaan seharian cuma mual muntah pusing n lemes mulu. Akhirnya toilet trainingnya mundur.

Pas perut makin gede, mual muntah berkurang, mulai lagi untuk TT Qia. But… Qia menolak! Qia ngamuk-ngamuk ketakutan begitu didudukin di toilet. Nolak juga pake pispotnya dulu. Pusing saya. Kenapa anak ini?

Sampe akhirnya dapet kesimpulan setelah melihat beberapa kelakuan dia. Qia penjijik. Dia sangat menghindari tempat-tempat yang dinilainya jorok. Lumut, ampas teh kakeknya, apapun yang tampak seperti kotoran, dia menghindar.

Dan pas mulai ngomong, makin kelihatan. Waktu itu Qia meniru apapun yang kita ajarkan.
“KATAK”
“katak”
“AYAM”
“ayam”
“MINUM”
“minum”
“PIPIS..?”
“…”

Semua ditiru. Bahkan kata yang susah seperti “pororo” si tokoh kartun itu bisa ditiru. Tapi Qia menolak untuk membicarakan pipis dan pup. Haaaahhh… Garuk-garuk kepala saya. Kesannya dia kayak ga menerima kenyataan kalau dia tu pipis dan pup.

Qia bukan tidak BISA bilang, dia tidak MAU bilang.

Ops. Bakal panjang ni buat mbujuk dia untuk ngomong. Panjang dan butuh kesabaran. Hingga saya menulis ini, Qia kadang mau bilang kalau mau pipis. Dia mulai pegang celananya, nepuk punggung kita dan biang “pipis..mau..”

Langsung lariii bawa dia ke belakang.

Tapi lebih sering dia manggil bundanya atau nia untuk ngasih tau kalau sudah terlanjur basah😦

Pup? Ini masih susah. Qia paling benci kalo ketahuan pup. Dia bakal nyari pojokan, berusaha jadi invisible girl. Berharap orang ga tau kalo dia pup. Sepertinya dia ngerasa bersalah banget kalo pup.

Kalo ditanya
“Qia ee?”
Dia bakal geleng sekuat tenaga dan mulai mewek. Huf.

Yah, gitu deh si kakak. Memang kesalahan saya yang menunda-nunda apa yang diajarkan mama. Sudah lewat, ga usah disesali, bakal jadi pelajaran buat Zydan nanti.

Cuma sekarang lagi kepikiran banget buat masukin Qia ke PAUD. Dia kayaknya pengen banget sekolah. Tiap sabtu, si ayah ngajaki dia ke TK buat gabung dengan anak TK. Sampe dengan pedenya dia ikut masuk kelas. Hihihi,.. Gurunya aja yang geleng-geleng.

Tapiiiii.. TT nya ini nih yang jadi pikiran. Pengennya dia dah bisa bilang kalo mau pipis atau pup,biar ga bikin orang kelabakan di sekolah.

“Qia mau sekolah?”
“Mauu.. Cekolaah”
“Sekolah dimana?”
“E ka”
“Iya.. Masuk TK, tapi di TK kalau pipis harus bilang ya? Janji?”
“….”
Qia diem menatap rumput yang bergoyang.
*keluh

WordPress untuk Blackberry

Phew, meski telat, akhirnya nemu aplikasi wordpress utk blackberry. Konyolnya,br nyari krn emang baru kepikiran. Haha.

Gara-gara E51 rusak, otomatis ga bisa pake wordmobinya untuk manage blog secara mobile (yaa..emak2 jarang bisa online lwt laptop/pc).

Kalau pengen download, silahkan buka di sini. It’s free🙂

Sip. Moga bisa rajin menulis😉

Assalamualaikum, Zidan

27 februari lalu.
Seusai shalat subuh,saya menyusui Qia yang sudah bangun (ya,saya tetap menyusui saat hamil). Uph,perut sedikit mulas. Segera Qia saya minta untuk berhenti sejenak. Biasanya mulas dan kontraksi akan hilang jika Qia berhenti menghisap.

Tapi pagi itu tidak. Mulasnya tetap terasa. Hilang dlm waktu tertentu,lalu datang lagi. Saya mulai menghitung kala. Lho,kok teratur per 5 menit?

Ragu krn msh 10 hari menjelang HPL. Saya cek apakah ada tanda lain seperti darah. Pada pengecekan ke 3,barulah ada serat darah. Makin yakin memang sudah saatnya. Hwagh! Tapi saya tetap berbaring sambil menghitung kala.

Jam 8 ke RS JIH. Rasa mulas makin kuat. Dr Enny sudah mengajarkan ciri dan kapan saatnya ke rumah sakit. Dan benar,saat pemeriksaan sudah bukaan 4!

4 jam kemudian si bebe lahir. Laki-laki, sesuai perkiraan selama USG. Alhamdulillah. Subhanallah.

Our newborn son.
Ahmad Zaydan Rasyid Musyaffa

Posted by Wordmobi

Snappi

Yeay, akhirnya datang!

Syenangnya. 4 pcs snappi. Bentuknya kayak gini nih… (hehe, males foto, jadi gambarnya ambil dari web resminya yah)

snappi, diaper fastener

Bismillah, besok lahirnya si Bebe mau mencoba untuk full cloth diaper alias pake popok kain doang. Bisa nda yaa.. Hehe. Kalo zaman Qia dulu begadang sendirian, ganti popok sendirian karena jauh dari suami, namanya popok sekali pakai alias pospak alias dispo tu berasa sangat membantu. Meski niatnya cuma pakein malem aja.

Seiring bertambahnya umur Qia dengan makin kenal dengan cloth diaper, Qia juga dah sangat-sangat berkurang pake pospak, sekarang malah dah engga sama sekali.  Selain toilet trainingnya dah rada mendingan, emaknya dah sedia wetbag untuk nampung cloth diaper kotor sementara kalo pas jalan-jalan.

Back to snappi, apaan ya itu?

Snappi itu sebutan untuk bahan elastis  yang akan “mengikat” popok kain model segi empat.  Jaman dulu kala, kain segi empat dilipat-lipat, dibentuk sekian rupa kayak celana, lalu dikaitkan dengan peniti guede.  Popok kain tradisional sebutannya. Nah, takutnya peniti itu ngelukai si bayi, maka orang jaman modern sekarang nyiptain produk yang namanya snappi ini.

Cara pakenya gimana ya? Belum nyobain, Qia ga mau dites makein popok segi empat ke dia…hahaha, jadi prakteknya segera setelah si baby lahir nanti.

Di belakang kemasan dan di webnya tertulis cara pakai :

cara pakai snappi

Cara pakai snappii

dan hasilnya kira-kira gini..
bayi pake snappi

Bayi baru lahir itu frekwensi pipis dan pupnya masih sering, bisa tiap 1 jam sekali pipis, jadi selain pake cloth diaper, tentu akan lebih hemat kalo pake popok segiempat yang dari kain doang. Apalagi musim hujan gini, heuehehue.. nunggu cucian kering mayan bikin deg-deg an.

Hem, hem.. semoga bisa. Ga sabar pengen nyoba Snappi nya ^^

Ga Boleh Kejar Target ya, Ibu

Besok jadwal kontrol kandungan ke dokter Eny lagi. Phew.. jadi inget waktu kontrol 2 minggu yang lalu.

Waktu itu karena tekanan darah agak tinggi (140/80) dibanding biasanya, dokter ngasih warning.

“Ibu, ini mmg belum tentu valid. Jadi paling tidak setelah ini ibu periksa sendiri tekanan darahnya minimal 3 kali. Liat rata-ratanya berapa. kalau tetap tinggi seperti ini, saya khawatir nanti pre-eklampsia ringan. Bahaya buat ibu dengan bayinya”

Doh!
Plus note dari dokter :

  • Dilarang kejar target
  • Santai
  • Ga boleh banyak pikiran
  • Perbanyak makan sayur dan jus
  • Dilarang begadang

*rolling eye sambil mikir apa yang dilakukan beberapa hari sebelumnya

Err.. ga boleh kerjar target, dok?  *nginget email-email order dari reseller yang pengen dipenuhi stok produknya. Inget harus kontrol produk, inget harus ambil bahan baku subuh-subuh bareng bus yang datang.

Santai? *inget 1 karyawan yang kadang masih belum bisa dilepas dan lelednya bikin senewen

Ga boleh banyak pikiran. *ngerjain sesuatu tanpa dipikir bisa kacaw kan?😛

Perbanyak makan sayur dan jus *minta anggaran ke suami😛

Dilarang begadang *hohoho.. tiap malem saya juga dah ga kuat begadang lagi, ini bisa bu dokter

Yap, dan tensi saya tadi pagi 130/70, kemarennya 100/70.  Naek turun nda jelas…  Kayaknya bisa deh ngasih laporan yang baek buat bu dokter besok

Semoga.

Diproteksi: Cantik Tapi Jorok..Eww

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Terjebak “Working at Home Mother”?

Sore tadi ngobrol dengan rekan seller online.

“Aku pengen cuti jualaaan..” teriaknya di YM. Saya tersenyum,memahami betapa lelahnya dia sebagai pedagang grosir. Kalau pedagang seperti saya terbelalak dengan omset bulanan yang tembus 8 digit,8 digit itu bisa dia capai dalam dengan 1 buyer saja dalam sehari. Saya punya partner yang handal dan bs diajak sharing,disupport oleh 2 orang asisten, dia? Semua dipegang sendiri. Asisten yang cekatan dan jujur sulit dia temukan. Siapa orang jujur di belantara jakarta yang bisa mengikuti “kegilaannya” dalam berdagang,pikir saya.

“Aku cape..huhu”
“Dah,istirahat aja. Nikmati hasil usahamu dulu gih” sahut saya.
“Ga tau say,anakku bertingkah..dst dst”
Saya menarik napas. Khas problem working at home moms (WAHM).
“Mungkin dia caper,say. Pengen diperatiin. Qia juga gitu kalo liat aku kelamaan depan laptop. Mereka liat ibunya di rumah,tapi kenapa ga nemeni mereka..”
“Iya..hiks..”

Dan percakapan terputus,masing2 dari kami melanjutkan aktivitas melayani konsumen lagi. “Terjebak” lagi.

Siapa dengan menjadi WAHM berarti bisa bersantai? Dini hari sebelum Qia bangun,saya mengecek pekerjaan karyawan kmrn, dilanjutkan membuat to-do-list hr ini. Diskusi dgn Nurul ttg apapun berkaitan dgn toko. Lanjut subuh.. Lalu untungnya tak perlu menyiapkan sarapan,cukup memikirkan menu apa,dan Nia akan membuatkannya.

Melakukan apa yang bisa dilakukan sebelum Qia bangun pagi. Karena begitu dia bangun,waktu saya adalah miliknya. Teorinya.

Tapi tak jarang saat karyawan bingung dgn pertanyaan konsumen, saat ada komplain mengapa paket terlambat, saat karyawan harus membuat keputusan, saat ada error di inventory, saat telp,sms,YM,dan email datang bersamaan.. Saya kembali harus menekuni layar laptop,layar hp. Membiarkan Qia menunggu saya yang tidak jadi menggambar pinguin untuknya.

Hei..saya memilih untuk bekerja dari rumah agar bisa bersama Qia kan? Tapi kenapa justru saya malah berada di sampingnya,tapi tetap tidak ada untuknya? Bukankah itu lebih mengecewakan dia?

Kok rasanya sebagai “pengusaha” rumahan,saya masih jauh. Ambisi begitu tinggi,namun kemampuan memanage waktu dan sumber daya di titik rendah. Sebagai ibu pun jadi setengah-setengah rasanya. Sebagai istri? (halaw,suami,makasih dah bersabar saat pulang,istri kadang terlihat sama letihnya)

Hm,apa yang salah? Kadang bertanya dengan para WAHM lain,dan ternyata mereka pun sama. Tak kalah letih dari wanita karir. Bahkan waktu tidur dipangkas,demi fokus bekerja saat si kecil tidur.

Bukan,bukan profesi ini tidak menyenangkan. Ada saat2 dimana saya dan rekan merasa begitu antusias,begitu pembeli memuji produk dan layanan kami. Ada rasa bangga saat pembeli baru mampir krn mendapat rekomendasi dari temannya. Ada pencapaian2 yang membuat kami belajar bnyk hal baru. Mendobrak dunia yang dulu begitu jauh.

Tapi..kdg saat melihat Qia yang merebut hp saat saya menerima telp, merebut mouse saat chat, merebut pena, nota, apapun..mengalihkan perhatian saya. Saya kok jadi merasa seolah “terjebak” ya? Apa yang salah? Bagaimana menjadi WAHM yang baik?

Posted by Wordmobi

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.