Kurir oh Kurir..

Pengen ngeluh dikit. Boleh ya..?

Memang benar kata seorang pengusaha senior, saat sebuah usaha semakin berkembang, persoalan (BACA : tantangan)  yang muncul akan semakin bertambah juga.

Ini perusahaan yang Nurul dan saya bangun belumlah perusahaan besar, namun alhamdulillah bagi kami perusahaan ini sudah cukup berkembang setahun belakangan ini. Tapiiiiyy.. sebagai perusahaan berkembang, kok ya capenya berasa banget kalo dah berurusan dengan K.U.R.I.R yaa? Urusan-urusan lain tetep semangat lho kita *lirik-lirik Nurul. Hehehe

Sharing dengan sesama seller, ternyata memang yang namanya kurir alias layanan pengiriman barang ini bikin cape.  Hosh hosh hosh.

Kebanyakan pedagang online itu kan ibu-ibu yang pengennya bisa berkarya, sambil tetap merawat anak dari rumah. Jadi jasa kurir yang menawarkan layanan pengambilan barang ke rumah tu membantu banget bagi ibu-ibu itu. Kalo ga ya, setiap hari harus berjibaku nganter barang ke agen pengiriman barang.

Sayangnya, karena dibutuhkan, beberapa kurir mulai “jual mahal”. Hiks hiks. Kita minta datang hari ini, ga datang. Kita minta pengiriman tepat waktu, dibilang kurir overload, pengiriman memang telat, salah sendiri kenapa ga pake layanan urgent. Paket belum diterima pelanggan, eh.. customer service ogah-ogahan ngelacak, minta maaf krn telat pun engga. Huuu.. padahal kan kita pengen ngasih layanan terbaik ke pelanggan toko.

Saya juga awalnya online buyer, jadi tau rasanya nunggu-nunggu paket yang ga dateng tu ga enakkk :((

Pernah juga dimarahani kurir dan dingambegin. Gara-garanya dibilang kami sering nitip barang kelewat banyak dan gede-gede. Jadinya dia ga bisa ngambil barang pelanggan lain. Oh, My..

Ah.. akhirnya memang harus berlangganan lebih dari satu layanan kurir/ekspedisi. Kalau ada satu yang ga bisa, ada cadangannya. Dua-duanya ga bisa, ada cadangannya lagi. Persis kayak lagu Madu 3 nya Ahmad Dhani. Ewww.

Eniwei, sebenernya prihatin juga lihat nasib kurir jasa kargo. Mereka seharian di jalan dari jam 8 pagi sampe jam 7 malem buat nganter barang dan jemput barang. Kehujanan, kepanasan, kena debu. Belum lagi resiko kecelakaan di jalan. Duh, inget iklan salah satu produsen rokok versi lebaran tentang kurir  kan? Ngenes banget liat bapak kurirnya.

Pas ngobrol dengan salah satu dari mereka, ternyata perusahaan W***** tidak memberikan bonus untuk barang yang mereka ambil , cuma memberi bonus untuk barang yang dianter (alah…pantes kurir dr perusahaan ini males-males ngambil barang).

Trus cerita dari Mas Eko, kurir dari IndahJaya Express (saya sebut namanya karena belum pernah dikecewakan oleh perusahaan ini, top deh). Waktu bulan puasa, kalo dia di jalan dari pagi sampe sore, buka puasa gimana? dia jawab gini..

“Ya di jalan bu. Minum aja sebentar, jalan lagi. Kadang sampe rumah saya dah males makan karena lebih enak tidur. Cape”

Haduuuh..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: