Rasa Bangga Orangtua

Tadi sore ada bapak-bapak memarkir mobilnya di depan rumah. Saya sedang duduk di teras dengan Qia melihat bungkusan di tangannya.

“Benar rumahnya pak Khabib,bu?”
“Iya,pak”
“Saya mau mengantar ini. Dari Xxx,anak saya” kata si bapak,sambil menyerahkan bungkusan berisi makanan.
Cuma bicara dengan berdiri di pagar teras. Wanita yg sptnya Istrinya pun hanya mengintip dari mobil.
Saya jd ingat orangtua mhs mas khabib yg lain yang biasa main dengan Qia saat menemani anaknya yg sdg hamil u bimbingan thesis d rumah.
“O,terima kasih,pak. Dari mahasiswa pak Khabib? S1 atau S2 ya,pak? Kata saya sambil mengingat mahasiswa si mas yg pernah ke rumah.
“O,bukan. Anak saya belum S2. Ini baru mau S2,tapi di LUAR NEGRI,” dengan nada bangga.
“O..berarti mahasiswa S1nya ya,pak”
“Bukan,anak saya sudah TAHUN LALU lulusnya. SUDAH KERJA setahun malahan”
“… ”
Senyum doang.

Lalu si bapak pamit. Entah mau keliling kemana lagi.

Wajar ortu bangga dengan anaknya yang lulus cepat, cepat dapat kerja,lhah ini dah mau S2. Di luar negri pula. Mungkin terasa hilang beban susah payah nyekolahin anak dulu. Saya ngga tau juga,hehehe.

Cuma yaa..kadang lucu juga dengan cara mereka menunjukkan rasa bangganya itu. Hehe..mengingatkan saya agar ga terlalu berlebihan jika membanggakan anak nanti😛.

Jadi inget cerita teman kost saat wisuda S2nya dulu. Ceritanya,ortunya ngobrol dengan ortu teman sesama wisudawan. Awalnya kenalan ramah tamah karena duduk deketan..eh..akhirnya malah kayak adu pamer soal kehebatan anaknya.
“Wah,si oyi paling tinggi nilainya ya bu”
“iya,ni..memang dari S1 cum laude terus. Padahal ya anaknya juga suka maen”
*niat muji,malah jadi panas “… Kalo si Rangga untungnya sebelum lulus dah dapet kerja. Di perusahaan minyak itu lho bu. Dah tenang saya”
Lha akhirnya dua orangtua itu jadi bersaing tentang “hebatnya anak saya”. Tinggal si Oyi ma Rangga aja jadi mesem-mesem denger ortunya yang mulai saingan. Hehehe..

Ya siapa yang ga seneng kalo punya anak yang cerdas dan berprestasi? Cuma moga kelak saya bisa belajar buat ga terjebak sebagai ortu yang kelewat memuja anak karena IQnya saja,tapi juga sadar anak punya EQ dan SQ yang perlu lebih diasah. Qia,jadi cerdas itu perlu. Tapi lebih lebihlah jadi anak yang kritis dan peduli dengan sesama ya,Nak.

Posted by Wordmobi

One response to this post.

  1. hehe,, klo lia seringnya malah berhadapan langsung dengan orangtua yg membanggakan anaknya, ga nanggung2 tiap hari dengerin itu di kantor, dan berulang2 mpe hapal coba *nepokjidat* ,, wkwkwkwk

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: