Qia dan Toilet Training

Tadi pagi Nia cerita dengan nada sebel
“Kalo ketemu Fura pasti ditanya: Qia dah bisa ngomong belum kalo mau pipis? Huuh..bete, ga ada pertanyaan lain apa!”

Hihihi… Ini yang momong kok sewot-sewotan. Bukan emaknya?😛

Ehm (menarik napas panjang), saya akui, menjelang usianya yang 2 tahun 1 bulan lagi, toilet training Qia masih parah. Kacau balau persisnya.

Qia kadang ngomong sebelum pipis, tapi lebih sering pipis duluan, baru ngasih tau kalo basah. But, still, menurut saya itu perkembangan karena dia ngasih alert dan tau kalo pipis. Cuma kalo keasyikan main, lbh sering bobol duluan, baru ngomong.

Saya yang terlambat mengajari dia. Waktu Qia umur 6 bulan, mama dah ngajarin untuk tatur si Qia.
“Anak mama sejak umur 6 bulan dah ditatur lho.. Umur setahun dah lepas popok semua”

Naaaahh.. Dasar saya pemalas, ga nurut. Nantilah kalo dah umur setahun baru diajarin ah.

Tau apa yang terjadi? Saya hamil lagi setelah usia Qia tepat setahun! Dang!

Boro-boro toilet training (TT), kerjaan seharian cuma mual muntah pusing n lemes mulu. Akhirnya toilet trainingnya mundur.

Pas perut makin gede, mual muntah berkurang, mulai lagi untuk TT Qia. But… Qia menolak! Qia ngamuk-ngamuk ketakutan begitu didudukin di toilet. Nolak juga pake pispotnya dulu. Pusing saya. Kenapa anak ini?

Sampe akhirnya dapet kesimpulan setelah melihat beberapa kelakuan dia. Qia penjijik. Dia sangat menghindari tempat-tempat yang dinilainya jorok. Lumut, ampas teh kakeknya, apapun yang tampak seperti kotoran, dia menghindar.

Dan pas mulai ngomong, makin kelihatan. Waktu itu Qia meniru apapun yang kita ajarkan.
“KATAK”
“katak”
“AYAM”
“ayam”
“MINUM”
“minum”
“PIPIS..?”
“…”

Semua ditiru. Bahkan kata yang susah seperti “pororo” si tokoh kartun itu bisa ditiru. Tapi Qia menolak untuk membicarakan pipis dan pup. Haaaahhh… Garuk-garuk kepala saya. Kesannya dia kayak ga menerima kenyataan kalau dia tu pipis dan pup.

Qia bukan tidak BISA bilang, dia tidak MAU bilang.

Ops. Bakal panjang ni buat mbujuk dia untuk ngomong. Panjang dan butuh kesabaran. Hingga saya menulis ini, Qia kadang mau bilang kalau mau pipis. Dia mulai pegang celananya, nepuk punggung kita dan biang “pipis..mau..”

Langsung lariii bawa dia ke belakang.

Tapi lebih sering dia manggil bundanya atau nia untuk ngasih tau kalau sudah terlanjur basah😦

Pup? Ini masih susah. Qia paling benci kalo ketahuan pup. Dia bakal nyari pojokan, berusaha jadi invisible girl. Berharap orang ga tau kalo dia pup. Sepertinya dia ngerasa bersalah banget kalo pup.

Kalo ditanya
“Qia ee?”
Dia bakal geleng sekuat tenaga dan mulai mewek. Huf.

Yah, gitu deh si kakak. Memang kesalahan saya yang menunda-nunda apa yang diajarkan mama. Sudah lewat, ga usah disesali, bakal jadi pelajaran buat Zydan nanti.

Cuma sekarang lagi kepikiran banget buat masukin Qia ke PAUD. Dia kayaknya pengen banget sekolah. Tiap sabtu, si ayah ngajaki dia ke TK buat gabung dengan anak TK. Sampe dengan pedenya dia ikut masuk kelas. Hihihi,.. Gurunya aja yang geleng-geleng.

Tapiiiii.. TT nya ini nih yang jadi pikiran. Pengennya dia dah bisa bilang kalo mau pipis atau pup,biar ga bikin orang kelabakan di sekolah.

“Qia mau sekolah?”
“Mauu.. Cekolaah”
“Sekolah dimana?”
“E ka”
“Iya.. Masuk TK, tapi di TK kalau pipis harus bilang ya? Janji?”
“….”
Qia diem menatap rumput yang bergoyang.
*keluh

9 responses to this post.

  1. waaa.. Sama dgn poko.. Didudukin d pispot bebek jg g mau😦 untung aku beli yg murah meriah hakakkakaka..

    Balas

    • Hihihi..pispot bebek. Qia juga punya awalnya pake itu, tp lama-lama di stres duduk di atas bebek. Mgkn krn ngerasa “dekat” dg ee ya jarak fantatnya. Hihihi

      Balas

  2. :mrgreen: takjub dengan Qia, lama tak mengikuti perkembangannya, karna lama juga ga ktemu😦

    Balas

  3. sekedar saran, untuk bisa bilang “pipis” memang agak lama, azkia juga awal2 toilet training belum bisa ngomong bener malahan.. yang penting biasakan anak untuk bisa kluar pipis di kamar mandi, yang ini agak mudah, triknya hanya rajin bawa dia ke kamar mandi tiap setelah makan istilah jawanya “ditatur”, atau tiap 3 jam sekali, kita aja yang dah gede, meski blum waktunya pipis kalo suruh jongkok di kamar mandi pasti pipis kan? meski sedikit gpp, yang pasti itu melatih anak untuk bisa pipis saat celana dibuka saja… he he.. kalo masih ngompol jangan dimarahin..

    awal2 azkia takut banget pipis di kamar mandi dalam keadaan celana sudah dibuka, pas dipakein celana lagi malah kluar pipisnya.. he he.. tapi natural 2-3 hari bisa kok.. apalagi qia dah terbiasa kan pipis di kamarmandi, cuman bilangnya aja yang belum, kalo ini mah gampang, tinggal rajin2 suruh jongkok (kalo ga mau di pispot) atau pake ring closet yang lucu2.. azkia sampe sekarang juga suka lupa bilang pipis kalo lagi asyik maen, tau2 muter2 goyang2 pinggul gitu nahan pipisnya, nah kalo udah gini kadang juga nolak dibawa ke kamar mandi, langsung angkat aja bawa ke kamar mandi.. kadang ngomong juga pas 1 menit sebelum keluar baru bilang.. hehe..

    Balas

  4. nambahin lagih, aku pernah baca di Nakita, sebaiknya toilet training malah jangan dibawah 1 tahun. Malah idealnya 18 bulan. Kalo terlalu cepat, nanti prosesnya “berhasilnya” makin lambat.

    Dulu Ziyad krn keenakan pake diaper, pas banget usia 18 bln, baru mule proses nungqee. Malah awalnya stiap 1 jam aku ajak ke kamar mandi. Dan awal2 emang butuh perjuangan nungguin dia keluar pipis, kadang gak keluar, pas dipakein celana baru pipis. Tapi utk usia dia waktu itu, ternyata frekuensinya emang sekitar itu (1jaman). Kalo telat lebih dr 1,5 jam udah ngompol.

    Dan Ziyad sangat telat bisa ngomongnya, jadi aku gak ngarepin dia “ngomong” hehehe. Jadi, awal2 pas udah mule bisa ngontrol pipisnya sendiri *krn poin penting toilet training kan anak bisa nahan pipisnya sampe di toilet*, dia cuma kasih kode kebelet pipis/nahan pipis hihi…

    salah satu cerita aku tentang itu ada di sini

    Tapi emang agak berat yah kalo udah ada adek yg di perut, soalnya butuh tenaga juga buat toilet training. Mudah2an dimudahkan…

    Balas

  5. ada yg ketinggalah, pas banget usia 18 bulan, mulai proses seperti yg nungqee bilagn di atas….hehehe…tapi lebih sering lagi setiap 1 jam ke KM

    Balas

  6. oh.. memang dari 6 bulan sudah di ajarin ya??
    kalau begitu kudu dari sekarang nih anak saya di ajarinnya..

    Balas

  7. Posted by tyas on Juni 12, 2012 at 1:15 pm

    persis banget tu kisahnya sama si kenzie, terus solusinya gimana nih?

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: